Make your own free website on Tripod.com
 
 
 
              CATATAN BUDAYA
              Tamadun Ogos 1999
PUISI PEKIK, MEDIA &    KAMBING HITAM
       oleh : Faizal Tehrani
           

 
              AKRAB saya, seorang penyair muda Indonesia, Agus R Sarjono namanya, ada
              menulis, begini bunyinya:

              Menulis sajak, bagi seorang penyair di negeri yang cemas, bukan satu
              posisi yang bebas, misalnya untuk memilih tema dan urusan. Sebab,
              kemanapun saya menujukan pandangan, selalu saja saya dihadapkan dengan
              wajah negara. Tepatnya wajah kekuasaan pemerintahan. Semua urusan,
              sejak urusan besar hingga tetek bengek, selalu berujung pada
              campur-tangan negara.

                      Apa yang dicatat oleh Agus ini sememangnya benar, memandangkan
              Indonesia adalah sebuah negara dengan kondisi politik yang acap ribut
              cuacanya. Justeru dalam buku puisi terbaru Agus, terdapat 33 sajak yang
              hampir semuanya berbicara mengenai negara dan menghakimi pemerintah.
              Membaca puisi-puisi Agus membuatkan kita gamam. Kerana kualitinya
              tentu, pada pergulatan bahasa yang dalam lembut ada garang dan dalam
              berang ada manja, menyebabkan intinya iaitu rakaman dan teguran politik
              menjadi lebih bermakna.
                      Saya kira antara puisi Agus yang terbaik dari antologi puisi Suatu
              Cerita Dari Negeri Angin adalah Airmata Hujan, yang rasanya merekodkan
              peristiwa pembunuhan ABRI ke atas mahasiswa Trisakti langsung
              membibitkan rusuhan besar dan menggulingkan regim Suharto. Dalam puisi
              ini sang senapang di tangan tentera berbicara memujuk tuannya supaya
              tidak menembak mahasiswa tetapi kuasa dan kekuasaan seorang dua manusia
              tamak di atas kerusi politik sering memaksa tragedi berlaku. Perhatikan
              baris ini:
                      Jangan bidikkan aku, raung bedil. Diam! Ini bukan persoalan pribadi,
              hardik Tangan. Ini masalah politik. Satu dua nyawa sebagai taktik. Tapi
              ini bukan soal angka, bukan soal satu dua tapi soal ibu meratap
              kehilangan, soal dimusnahkannya satu kehidupan. Soal masa depan manusia
              yang dibekam. Soal hak…Tutup mulutmu barang dinas! Kamu hanya alat dan
              jangan berpendapat. Itu urusan politisi di mejelis sana. Tapi mereka
              hanya bahagia! Sergah bedil. Mereka tak pernah peduli padamu, pada
              mereka, pada yang miskin dan teraniaya. Mereka tak mengurusi
              siapa-siapa selain dirinya. Dor! Bedil itu tersentak. Jangan…Dor dor
              dor…Selesai sudah.

                      Agus dalam memperkatakan mengapa puisi-puisi Chairil Anwar terus
              hebat, pernah menulis, bahawa puisi yang akan dikenang lama oleh
              manusia ialah puisi dari kelompok puisi pekik. Dalam sastera sentiasa
              ada sastera pekik dan sastera bisik. Sastera bisik lebih kurangnya
              seperti rata-rata karya penulis yang agak terantai oleh kehidupan
              peribadi. Yang ditulis hal-hal cinta, rumahtangga, keluh kesah hati dan
              kekecewaan diri. Sastera bisik begini, kemungkinan untuk terus menyala
              sampai beberapa lama agak sukar meskipun ada yang mencipta keunggulan
              sendiri. Tapi pada sastera pekik, yang mencabar arus perdana masyarakat
              dan yang berbicara demi masyarakat, menjauh diri dari rasa dan keluh
              kesah rendah jiwa, ia biasanya akan menjadi khazanah berharga lagi lama
              ditatap manusia. Shit pada pandangan peribadi saya, adalah sastera
              pekik, pasti ia akan mengharung lebih jauh sebagai satu rakaman detik
              politik negara dalam celaka. Puisi-puisi Agus nyata puisi pekik dan
              dengan permainan bahasa yang sempurna, tidak mustahil ia akan hidup
              lebih lama dari penciptanya. Ini berlaku pada puisi-puisi Alexander
              Pushkin misalnya. Baru-baru ini Rusia merai semula Pushkin sebagai
              seniman agung mereka. Puisi-puisi Pushkin nyata masih dibaca. Dalam
              satu majlis di Pusat Kebudayaan Rusia misalnya, beberapa penulis
              tanahair seperti Hizairi Othman, Salina Ibrahim, Siti Zainon Ismail dan
              Hafezin Khadiri telah diberi peluang mendeklamasikan puisi-puisi
              Pushkin semula. Malah jika dilihat dalam konteks negara kita, iaitu
              secara universal sekalipun, puisi Pushkin masih segar dan kita faham
              mengapa puisinya yang 'pekik' itu dapat bertahan lama. Pushkin menulis
              dalam  tahun 1836 puisi (yang diterjemahkan) berjudul Dari Pindemonte,
              begini:

                      Tidak kupandang tinggi hak-hak yang disuarakan. Dari lebih dari satu
              kepala berputar. Tidak aku rungut disisihkan Tuhan. Penglibatan indah
              dalam perbalahan cukai. Atau campurtangan raja antara satu sama lain;
              dan satu kedukaan kecil padaku sama ada akhbar itu bebas, Terpinga
              kepada kebodohan, atau penapisan ketat.

                      Sindiran Pushkin pada kebebasan bersuara sejak awal abad ke 19 ini
              masih berterusan hingga kini. Media masih dijadikan sasaran penyair
              pekik dakam karya mereka. Media perdana sering terjerumus kepada
              ketidakadilan terutama dalam musim pilihanraya dengan menjadi enjin
              pihak tertentu. Media jugalah yang diguna oleh pemerintah kuku besi
              seperti Hitler untuk memutar tuduhan homoseksual keatas orang kanannya
              yang dianggap menggugat kedudukan, bernama Komander Ernst Rohm
              berulang kali sehingga pembohongan yang lebih dari sekali akan dianggap
              kebenaran pasti. Ini adalah fakta sejarah dan bukannya rekaan, dan
              manusia seperti Pushkin sebagai penyair dapat meramal jauh ke hadapan.
              Justeru media baginya adalah suatu sumber yang harus diwaspadai. Dan
              kecaman penyair Rusia ini berulang-ulang-ulang tidak terkecuali menimpa
              kita.
                      Tidak sukar untuk mengetahui  kenapa puisi Pushkin dan manusia Pushkin
              itu sendiri masih disanjung hebat hingga sekarang walaupun sudah
              seratus lebih tahun meninggal dunia. Sasterawan Negara Usman Awang
              dalam merujuk mengenai Pushkin suatu ketika dahulu ada menulis:
                      "Kesusasteraan Rusia merupakan contoh terbaik bahawa sastera (dan seni
              umumnya) dapat menjadi alat perjuangan rakyat untuk membebaskan dirinya
              daripada penindasan, kekejaman dan kongkongan feudalisme.
              Sajak-sajaknya adalah pernyataan sikap rakyat tertindas yang berjuang
              dengan berani untuk kebebasan dan kemanusiaan."
                      Justeru bagi seseorang penyair yang benar-benar tulen akan menulis
              mengenai negaranya kerana ke mana pun dia berpaling, wajah negara yang
              menuntut-nuntut kejujuran akan menghambatnya. Dia tidak dapat tidak
              akan tercekau oleh segala resah dan keharuan yang ditimbulkan oleh ulu
              hatinya. Politikus munafik akan jadi sasaran bila ia terlahir di
              kertas, kadang-kadang ia amat marah dan hasilnya juga adalah keradangan
              dan kalau ia ditulis dengan penuh pertimbangan, ia akan lahir menerusi
              simbol dan lambang, tetapi masih pekik sifatnya.
                      Dahulu Usman Awang ada menulis sebuah puisi Kambing Hitam sesudah
              kejadian 13 Mei, di mana pemimpin yang sepatutnya bertanggungjawab pada
              kejadian geruh itu mengelak dan seperti selalu pada orang politik
              mereka mencari kambing hitam. Dan seperti setiap kali musim
              pilihanraya, label dan cerita perkauman, kafir mengkafir, campur tangan
              asing dan penjajahan luar yang kononnya berlaku atas nama oposisi akan
              dibangkit kembali secara meriah oleh media yang pernah dicerca oleh
              Pushkin. Dalam petikan puisi itu, Usman menulis:

              Kekuasaan negara berteriak mencari "mana dia kambing hitam kambing
              hitam"
              Pemabuk politik-ganja beramai menjawab,
              "Kambing hitam di sini kambing hitam"
 

              Saudara pembaca, pilihanraya sudah hampir, pemabuk politik-ganja dari
              kalangan kaki ampu sedang melilau mata, kambing hitam sedang dicari,
              jangan tertipu dan waspadalah kerana seperti tuntut Pushkin dalam
              puisinya Dari Pindemonte itu, pedulikan lelucon dalam kewartawanan yang
              membodoh-bodohkan kita kerana kita manusia, ada kebahagiaaan ada hak!
 
 

                              Tekan Untuk Kembali ke